Tassa Dimas Life as A Couple: Dating

Tassa Dimas Life as A Couple: Dating

5

DATING

Tassa POV

Yeaaay sekarang udah hari kamis lagi. Aku excited banget karena nanti sore janjian dengan Edna, temen kos plus temen kuliah . Udah lama gak meet up, gak cerita-cerita.  Janjian yang tertunda gara-gara meeting dadakan. Notifikasi pesan whatspps muncul di layar hape. Edna.

Edna: Tas, nanti sore jadikan?   Kita nge-sushi roll yuk.

                Tassa: Oke. Janjian depan Sushi Tei aja langsung ya.

Edna: Sip

Aku baru keluar kantor ketika waktu mendekati magrib. Aku cukup hanya dengan berjalan kaki menuju Plaza Indonesia, tempat janjian dengan Edna. Tinggal nyebrang jembatan penyebrangan terus jalan dikit. Sampe deh di mall barang-barang branded ini.

Ketika Sushi Tei sudah di depan mata secara gak sengaja aku beradu pandang dengan Diki yang sedang  jalan gandengan tangan dengan cewek barunya. Lebih tepatnya mantan dia sebelum dengan aku. Huft . What a nightmare. Lebih celakanya udah gak bisa kabur.  Mau gak mau kudu dihadepin.

“Hi.” Sapa Diki.

“Hi.”

“Apa kabar?”

“Baek.”

Tiba-tiba ada yang menggenggam tangan kananku. Sontak aku menoleh. Laki-laki menyebalkan kemaren. Dimas. Entah darimana datangnya, tiba-tiba dia  berdiri tepat di sampingku.

“Hi.” Ia mengulurkan tangan kanannya untuk berjabat tangan dengan Diki. “Apa kabar lo?” Tanyanya lagi.

“Baik.” Jawab Diki.

“Hi Dimas.” Ujar cewek yang digandeng Diki. Si cewek menunjuk ke arah tangan kananku yang masih aja di genggam Dimas. “Lo sekarang sama dia, Dim?”

“Ya, dia calon istri gue.” Jawab Dimas dengan penuh percaya diri.

Deg! Aku menoleh ke arah Dimas. Iiiissshhh apa-apaan lo Dim. Ngarang lo kebangetan. Aku merutuk di dalam hati. Tapi tak satu kata pun terucap dari mulutku. Entah bagaimana ekspresi wajahku. Ingin rasanya cepet-cepet ambil kaca. Untung gak pingsan denger karangan bebas Dimas. Namun aku bisa lihat ekpressi  terkejut dan tidak percaya di wajah Diki dan ceweknya.

“Duluan ya.  Yuk, Tas.” Ujar Dimas dengan masih menggandengku, berlalu dari hadapan Diki dan ceweknya. Kemudian kami masuk ke dalam restoran Sushi Tei.

Mbak penerima tamu mempersilahkan kami masuk ke dalam. “Mau duduk di mana?” tanyanya lagi.

“Lepasin tangan gue.”

“Oke.”

“Duduk di bar aja, yuk.” Ujar Dimas.

Hapeku berdering. Meja untuk empat orang di depanku kebetulan kosong. Aku duduk di sana.

“Di mana lo Tas?” ujar Edna di seberang sana.

“Gue udah di dalem.”

“Oke. Eh tapi, gue bareng Adnil gak apa-apa ya?”

“Iya. Lo dimana?”

“Nih baru masuk ke dalam Sushi Tei.”

Klik. Edna mematikan hape.

“Lo lagi janjian, Tas?” Tanya Dimas.

Aku baru mau menjawab pertanyaan Dimas, tapi kemudian Edna udah di depan mata.

“Tassaaaaaa.” Edna sumringah banget. Kami pun berpelukan. “Iihhh gue kangen elo. Dah lama banget nih kita gak ketemu.” Cukup lama kami berpelukan.

Edna melepaskan  badanku.

“Apa kabar, Tas?” Sapa Adnil.

“Baek.”

Pandangan Edna dan Adnil mengarah kepada Dimas yang berdiri di belakangku.

“Hi. Dimas.” Dimas inisiatif mengulurkan tangannya untuk berjabat tangan dengan Edna dan Adnil.

Huft, nih cowok bener-bener high self confidence banget deh. Aku jadi meracau di dalam hati.

“Oh..hi..Adnil.”

“ Edna..”

Seketika keadaan menjadi sedikit kaku.

“Eh ayo duduk. Kenapa kita malah berdiri.” Ujar Adnil

Mau gak mau suka gak suka Dimas jadi gabung dengan aku, Edna dan Adnil. Edna dan Adnil duduk di depanku, sedangkan Dimas duduk di sampingku.  Jadi semacam double date jadi-jadian. Kami pun order beberapa macem sushi roll. Ya, karena aku dan Edna enggak suka sushi yang mentah itu. Tapi demen banget sama sushi roll yang mateng.

XXX

Dimas POV

Acara makan sushi dadakan udah selesai, aku dan Tassa udah keluar dari restoran dan berpisah dengan kedua orang teman Tassa.

“Mau ke mana lagi, Tas?”

“Hmm” Aku menoleh ke arah Dimas. “Apa urusannya sama elo. Suka-suka gue dong mau kemana.”

Ya ampun nih cewek, bener-bener semau gue ya. Udah dibantuin juga ngadepin mantannya, masih aja judes banget. Heran. Sabar, Dim. Jadi mengoceh dalam hati.

“Lo mau langsung pulang atau ada janji lagi?”

“Bukan urusan lo Dimas.”

“Gue heran sama elo. Salah gue apa? Kok jutek lo gak beres-beres. Udah dibantuin juga ngadepin mantan lo, bukannya terima kasih, baik-baikin gue kek. Eee malah jutekin gue.” Fuih! Akhirnya aku gak tahan juga buat mengoceh panjang.

“Bantuin gue? Eh halo, gue gak minta kok dibantuin. Gue bisa hadepin Diki by myself. Bukannya lo nolongin diri lo sendiri. Cewek tadi kan yang elo gandeng waktu di resepsi bulan kemaren.”

Bug. Ucapan Tassa rasanya kayak pukulan yang tepat mengenai sasarannya. Nih cewek daya ingetnya keren juga. Kirain dah lupa sama wajah Tari yang manja itu. Huft!

“Eh tapi perlu lo tahu Tari itu bukan pacar gue. Dia waktu kemarin gak ada gandengan buat dateng ke resepsi kawinan temennya.”

“Terus dia sewa elo gitu buat jadi gandengannya.”

“Ya enggak gitu juga.”

“Ooo gak gitu ya. Berarti gini, lo lagi pedekate ya.”

“Enggak juga. Gue gak enak aja sama mami.”

“Terus tadi itu elo  mau bales dendam karena tuh cewek lebih milih mantan gue daripada elo. Begitu?”

“Iihh ngapain juga gue balas dendam sama cewek manja kayak gitu. Makasih banget. Kalo bukan karena mami gue juga ogah deket-deket cewek kayak gitu.”

“Wow lo good boy banget ya. Kemaren dateng ke rumah gue karena nganterin mami lo.”

“Ya, lo boleh bilang gue good boy. so what? Masalah buat elo kalo gue patuh apa kata mami gue?”

Tassa terdiam.

“Tas, Lo mau berdiri terus di sini sampe mall ini tutup?”

“Ya kagaklah.”

“Sekarang mau ke mana?”

“Gue mau pulang. See you.” Tassa pergi begitu saja.

Aku mengejar Tassa dan kembali jalan beriringan. “Lo seneng banget ya maen pergi gitu aja. Kalo lo ketemu Diki lagi sama Tari gimana? Mereka kan juga di mall ini.”

“Emang gue pikirin. I don’t care. Suruh siapa lo bohong.”

“Gue gak bohong. Pulang dari sini gue bilang mami ya dateng ke rumah lo lagi buat ngelamar lo jadi istri gue.”

Tassa memandangku dengan sinis.

“Gue anter lo pulang ke rumah. Udah malem.”

Tassa diam aja. Namun wajahnya gak berubah. Tetep aja jutek. Kami jalan beriringan tanpa banyak bicara.

XXX

Tassa POV

Perjalanan menuju rumah kali ini terasa lama sekali. Duuh kenapa jadi pulang bareng Dimas gini sih. Dengan sangat terpaksa aku ngasih nomor hapeku kepada Dimas. Ini orang berisik banget sepanjang perjalanan nanyain nomor hape.

Taksi sudah berhenti tepat di depan pager rumah mama. Aku mengeluarkan uang untuk membayar taksi namun ditepis oleh Dimas.

“Udah gak usah. Pak tunggu sebentar ya.” Ujar Dimas.

“Baik, Mas.” Jawab pak sopir taksi

“Eh elo mau ngapain, Dim?”

“Nganterin elo lah”

“Ini udah depan pager rumah gue kali. Mau kemana lo?”

“Masuk ke dalem. Nganterin lo sampe depan pintu rumah.”

“Udah gak usah. Makasih ya tumpangannya.” Aku keluar dari taksi.

Ternyata Dimas tetep keluar dari taksi dan ngikutin aku masuk sampe depan rumah. Huft what a nightmare yang bukain pintu adalah Irvan.

“Hi, Mas. Ketemu lagi.” Masih dengan stylenya yang sok ramah.

“Hi. Apa kabar?” Jawab Dimas.

“Baek. Nganterin Mbak gue ya. Masuk dulu, Mas.”

Aku melotot ke arah Irvan. Uuuh apa-apaan nih bocah.

“Makasih. Besok-besok deh maen ke sini lagi. Udah malem.” Ujar Dimas.

Dari dalam terdengar suara mama bertanya. “Siapa yang dateng, Van?”

“Ini Ma, mbak Tassa ……….”

Aku menatap Irvan tajam. Ia tidak melanjutkan kalimatnya. Tapi naas bagiku, mama sedang berjalan ke arah pintu ruang tamu. Ya ampuuuuun gue mimpi apa sih tadi malem.

“Assalamualaikum, Tante.”

“Waalaikumsalam. Ooo Dimas. Ayo masuk dulu.”

“Makasih, Tante. Insya allah lain kali saya ke sini lagi. Udah malem. Saya sekalian pamit pulang, Tante. Salam buat Oom.”

“Oh ya, hati-hati ya Dimas. Salam buat mami kamu.”

“Insya Allah tante. Assalamualaikum.”

“Waalaikumsalam.”

Dimas balik kanan menuju taksi yang masih setia menunggu. Taksi melesat sempurna meninggalkan rumah mama, Irvan menutup pintu rumah. “Iiihiiiy ada yang bergerak cepat nih.” Celetuk Irvan sambil cengengesan.

“Berisik anak kecil.” Ujarku. “Tassa langsung ke kamar ya, Ma.”

Aku meninggalkan mama dan Irvan. Hingga menaiki anak tangga aku masih bisa mendengar tawa Irvan. Uuuuh bocah nakal.

XXX

NOTE:

Get news update about this novel by follow our instagram account @novelbyviedyana. Thank you.

 

SuKa dengan artikel ini? Yuk, bagikan!

Viedyana

Emak dari tiga bocah kecil, domisili di Mataram, Lombok. Suka jalan-jalan, icip-icip makanan, dan menulis. Ada yang ingin ditanyakan atau bekerjasama untuk review usaha, produk dan lain-lain silahkan kontak vidya.nafsil@gmail.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *