RoadTripMbokJastra # 3: Kukulineran di Palembang Tak Hanya Pempek

Assalamualaikum,
I’m back, still with Palembang short story. Betul salah satu makanan khas palembang yang terkenal seantero Indonesia adalah pempek. Olahan ikan tenggiri satu ini bener-bener sukses bikin orang-orang ketagihan pengen icip-icip terus. Salah satunya adalah saya. Hahaha. Eh tapi ya, tidak hanya pempek yang uenak di kota ini. Sesi mengunyah belum selesai. Yuk mari lanjutkan…

Tiga Serangkai: Pecel Lontong, Nasi Uduk & Lontong Sayur

Kukulineran yang satu ini lebih dikarenakan saya memilih reservasi kamar tanpa sarapan pagi. Jadi mau gak mau pagi-pagi udah melipir keluar hotel cari sarapan.

Di banyak tempat yang saya perhatikan, di kota Palembang ini banyak sekali warung-warung yang buka di pagi hari jualan lontong sayur, nasi uduk dan pecel. Salah satu nasi uduk dan pecel yang saya coba yaitu tidak jauh dari hotel. Keluar pintu hotel jalan lurus di antara ruko-ruko hingga pertigaan. Yup, kita tiba di jalan Mayor Santoso. Di sepanjang jalan Mayor Santoso ini banyak sekali warung makan untuk sarapan. Nah kali ini saya mau ajak temen-temen untuk belok kanan kemudian jalan lurus hingga melewati RM Pindang Pegagan Abdul Halim.

Saya lupa apa nama warung ibu tersebut. Tapi yang pasti terletak di jalan Mayor Santoso. Warung ini kecil saja. Terletak di samping rumah makan Pindang Pegagan H. Abdul Halim. Saya paling pagi sampai di sana jam tujuh pagi. Ada nasi uduk, lontong sayur, pecel, dan gorengan. Pecelnya dipakein lontong juga bisa. Saya suka pecelnya. Bumbu kacangnya maknyus. Dan yang pasti harganya bersahabat dengan kantong. Kalo lontongnya not bad lah. Pengen coba si pindang pegagan, namun sayang pagi pukul tujuh belom buka euy.

Martabak
Aih, denger kata martabak pastinya sudah tidak asing dong. Di mana-mana gitu pada jualan martabak. Uwiiiih jauh-jauh menyusuri pulau jawa, menyebrangi selat Sunda dan saya diajak makan martabak. Hm..apakah yang berbeda dengan martabak satu ini? Mau tau kaaaan? Lanjutkeun baca! Haha.

Namanya Martabak Har. Lihat tanggal yang tertulis di papan nama, wow martabak ini udah eksis dari lama lho. 7-7-1947. Dua tahun saja setelah Indonesia memproklamirkan kemerdekaannya. Pendirinya adalah H. Abdul Rozak. Ini mungkin lho ya, nama jual martabak satu ini adalah singkatan dari pendirinya. CMIIW.

Kalo menurut saya neh tempatnya seh biasa aja. Eh tapi ketika martabak dihidangkan, jadi tidak biasa penampakannya. Ada sedikit perbedaan dari martabak-martabak yang biasa saya kunyah. Sekilas mirip telur dadar, tapi ada kulitnya seperti martabak telur pada umumnya.

Temen makan martabak HAR ini juga beda dari martabak telur lainnya. Jika biasanya acar timun jadi teman setia ketika makan martabak telur, tapi di martabak HAR kuah kare yang jadi temennya. Sekilas seh kuah kare ini mirip-mirip kuah sate padang yang sedikit encer. Ini seh hasil penglihatan saya? Bagaimana menurut temen-temen? Mirip taaaaaaak?

Sesi mengunyah dimulai. Ambil sedikit, cocol dengan kuah kare dan hap masuk ke mulut. Hm…rasa martabak ini jadi gurih ketika di mulut. Takaran rempah-rempah yang pas pada kuah kare memberi efek gurih kepada martabak. Saya pribadi seh suka. Rasanya oke. Duo bujang kecil saya juga suka.

Mie Aceh Punti Kayu
Dari namanya saja bisa ditebak dong kalo yang akan saya bahas adalah makanan khas aceh. Mie Aceh. Maafkan bahasan sedikit melenceng. Inilah kelakuan “tak lazim” saya dan pak suami. Kemana-mana demen banget icipin mie aceh, hampir tiap kali melihat plang jual mie aceh kayaknya. Bagi saya, mie Razali di Banda Aceh tetap di hati. Semoga suatu saat mampir-mampir lagi ke sana. Hehe

Dan kali ini yang saya icip adalah mie aceh di Pondok Mie Aceh Icoet yang berada di Jalan Punti Kayu K.M 6,5.

Terletak di deket pohon-pohon yang menjulang tinggi, pondok mie aceh ini enak dipandang mata. Secara didepannya adalah jalan utama yang gak pernah sepi mobil dan motor. Bising.

Beberapa kali melewati si Pondok Mie Aceh ini akhirnya pak suami saya gak tahan juga buat icip.

“Ayo Bund kita cobain. Siapa tau enak.”

Baiklah, dan di sinilah kami.

Ada lima macem makanan yang ditawarkan:

  • Mie aceh goreng
  • Mie aceh kuah
  • Mie aceh goreng basah
  • Nasi goreng aceh
  • Martabak sayur aceh

Saya sendiri seperti biasa, kalo udah urusan mie biasanya saya pesen yang pake kuah. Kalo menurut saya rasanya oke.

Mie Aceh Kuah
Martabak Sayur Aceh

Selain makanan, Pondok Mie Aceh Icoet ini juga menyediakan minuman dan beberapa macam kopi. Pak suami saya pesen teh tarik. Tapi kalo kata saya seh penampakan si teh tarik ini mirip teh telor urang minang. Kalo dari segi rasa not bad lah.

Pindang Ikan Patin
Ikan patin. Ikan yang satu ini sekilas mirip dengan ikan lele. Tapi saya lebih seneng ikan lele daripada ikan patin. Tiap ditawarin ikan patin saya selalu emoh untuk icip-icip.

Di Palembang ikan patin termasuk ikan yang sering dijadikan menu andalan di meja makan. Biasanya dimasak pindang. Ya, pindang ikan patin. Katanya seh uenak. Hm…

Siang itu, tante Sus tidak hanya menjamu kami dengan pempek ikan gabusnya yang maknyus, tapi juga ada pindang ikan patin. Liat kuah si pindang seh seger banget. Awalnya gak mau coba, tapi liat pak suami makan lahap banget, jadi tergoda juga buat icip-icip. Akhirnya icip-icip juga pindang ikan patin. Ternyata ya enak juga.

Tekwan
Tekwan adalah makanan khas Palembang lainnya yang sempet saya icip. Paling demen makanan yang ada kuah-kuahnya. Pentol tekwan, jamur kuping, bunga sedap malam, bangkoang, bawang goreng, irisan daun bawang dan seledri yang diguyur dengan kuah kaldu udang bener-bener memanjakan lidah saya. Enaaaaak. Tidak lupa sambel cabe rawit yang dihaluskan. Makin eundes aja kan. Hehehe.

Eh tapi ya, empat malam di Palembang ternyata tidak cukup lho. Masih ada neh beberapa daftar makanan lainnya yang belom sempet diicip-icip, diantaranya:

  • Pempek panggang
  • Mie Celor
  • Es kacang merah…
  • …………

Ada lagi kah yang patut diicip-icip di Palembang temans?

And I hope someday I will be back there.

Salam

Vidy

Share This. ++Terima kasih telah membaca. Semoga bermanfaat dan menginspirasi++

4 thoughts on “RoadTripMbokJastra # 3: Kukulineran di Palembang Tak Hanya Pempek

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *