RoadTripMbokJastra# 7: Must Try Part 2 Menjajal Kuliner Khas Ranah Minang

Assalamualaikum,

Semoga belum bosen dengan tema yang satu ini ya #RoadTripMbokJastra. Karena jalannya sebulan pulang pergi, well wajar dong ya kalo banyak banget cerita selama perjalanan. Gak rela banget diringkes jadi satu cerita sajah. Hehehe

Sarapan pagi apa dan di mana
Kali ini saya akan memulai cerita dari ragam menu sarapan pagi. Ragam? Banyak dong? Iya, banyak. Jadi tiap hari bisa ganti-ganti menu.

Dicerita sebelumnya saya pernah singgung juga tuh tentang sarapan pagi dengan bubua samba Sianok. Naaah sekarang saya ceritain yang lebih deket dari pusat kota, yaitu di Ateh Ngarai.

Baca juga:  RoadTripMbokJastra#6: MUST TRY Menjajal Kuliner Khas Ranah Minang Part 1

Ateh Ngarai ini sebenernya perempatan yang mana salah satunya menuju ke arah Lambah, Sianok, Koto Gadang dan nagari-nagari lainnya di kabupaten Agam. Sebelum jalan menurun ke ngarai, ada beberapa toko yang menjual sarapan pagi. Yang terkenal di sini yaitu Pecel Ayang.

Di Pecel ayang ini lengkap lho. Monggo dipilih: Mau sop, perkedel kentang, pecel, lontong sayur gulai nangka, lontong sayur gulai tauco, lontong sayur gulai paku (pakis), bubur kampiun, sala lauk, bakwan dan lain-lain.

Pecel
Bubua Kampiun

Sekarang kita ke sebuah gang di sebrang Pecel Ayang. Di sana ada uni-uni yang jual lontong sayur pitalah. Lontong sayur pitalah ini sayur gulainya pake pakis. Eh tapi, juga ada lotong sayur dengan gulai nangkanya kok. Kalo mau dimix juga bisa. Plus pake mie. Saran saya kalo beli bungkus sebaiknya si mie minta dipisah aja supaya gak nyerep si kuah lontong. Naaah pas mau makan baru deh si mie dicampur sama lontong sayur. Maknyus!!!

Bosen dengan menu di Ateh Ngarai? Mari melipir ke belakang pasar, deket mesjid Raya kota Bukittinggi. Hm…banyak juga lho yang jual sarapan pagi di sana. Walau nama menunya sama, tapi rasa beda dong. Namun tetep aja uenaaak. Hihihi.


Oh ya, ngomongin soal pecel, di Sianok juga ada lho pecel yang terkenal. Namanya pecel Tek Rasimah. Hanya saja sekarang yang jual adalah keturunan dari Tek Rasimah. Saya kurang tau pasti apakah anak atau cucu beliau yang melanjutkan usaha ini. Tapi yang pasti soal rasa, pecel ini juara! Dalam rangka pulang kampung ini cuma icip sekali lewat aja. Papa yang kebetulan ada perlu ke Sianok keingetan beli ini pecel untuk anaknya hehe. Makasih Inyik Adha.


Aia Tawa Aia Asam
Kita Lanjut dengan cerita kuliner lainnya. Well, selain pisang kapik, kuliner lainnya yang saya cari dengan label MUST yaitu aia (air) tawa. Di Mataram Lombok saya juga nemu yang mirip-mirip seperti ini, disebutnya daluman. Tapi tetap aja aia tawa tak tergantikan. Hehe

Siang itu, 6 November 2017, saya, mama dan Nia-adik saya, ke kampung cina. Ceritanya mau cari oleh-oleh untuk dibawa Nia pulang ke Bogor. Yup Nia pulang duluan karena cutinya gak pake lama. Hehehe.

Naaaah ketemu deh tuh beberapa gerobak di trotoar yang menjual aia tawa. Sebelum melangkah pulang pastinya singgah dulu. Maknyus.

Selain aia tawa, juga ada yang disebut dengan aia asam. Sama-sama pake cincau. Hanya saja aia asam gak pake gula merah dan santan. Tapi pake perasan air jeruk nipis. Makanya jadi agak asem, tapi suegeeeer lho.

Ceritanya mama saya, kalo dulu pake air kacang tujuh jurai juga. Entahlah seperti apa kacang tujuh jurai itu. Namun kata uni yang jual aia tawa udah gak ada yang jual pake aia kacang tujuh jurai. Susah dapet bahannya.

Nyate nyate..
Kalo ke Bukittinggi biasanya suka pada cari sate daging bumbu bukan? Kalo saya, iya. Lagi-lagi dengan alasan pamungkas, gak dapet ciiiiiint di tempat lain. #Padahal ya sate Mak Syukur bertebaran di Jakarta. Wakakaka.

Pagi itu, 7 November 2017, agak lupa pastinya ada keperluan apa keluar rumah. Yang pasti tujuan utama bukanlah untuk makan sate. Dan plang sate Mak Anjang di depan mata. Yuk parkir sebentar, dan enggak lupa buat tanya udah buka atau belom. Waktu itu kalo gak salah belom masuk waktu zuhur. Masih agak pagi.

Yeyeye, rezeki enggak kemana. Sate Mak Anjang ini ternyata udah buka. Lokasinya kalo dari dalam kota Bukittinggi yaitu di tepi jalan raya sebelum daerah Padang Luar. Yuuuuuk mari makan.

Dadiah, si Susu Kerbau
Satu lagi yang jaraaaaaaang banget nemu di daerah lain, yaitu dadiah. Apaan seh dadiah? Hmm……

Pastinya sering mendengar kata yoghurt. Atau mungkin minum yoghurt bukan?  Yoghurt adalah hasil fermentasi dari susu sapi. Sedangkan dadiah yang akan saya ceritakan adalah hasil fermentasi dari susu kerbau.

Cara memfermentasinya unik lho. Setelah diperah, susu kerbau dimasukkan ke dalam tabung bambu kemudian ditutup. Rasanya ya mirip yoghurt, agak asem-asem dikit.

Dadiah ini uenak lho dimakan bareng sama nasi anget. Kalo resepnya mama saya seh, setelah si dadiah dikeluarkan dari tabungnya, taburin garam dan kasih irisan bawang merah. Kata mama, ada juga yang namabin gula merah. Ini kembali ke selera masing-masing. Ayooooo siapa yang pernah coba satu ini waktu berkunjung ke Bukittinggi? Atau mungkin baru tau ketika baca tulisan ini? Hehehe monggo dicoba kalo lagi berkunjung ke Bukittinggi. Hehehe.

Sekian dulu Must Try Part 2. Sampai ketemu di Must Try berikutnya. #Ihiiiiy

Salam

Vidy

SuKa dengan artikel ini? Yuk, bagikan!

2 thoughts on “RoadTripMbokJastra# 7: Must Try Part 2 Menjajal Kuliner Khas Ranah Minang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *